I ❤️ Gojek

 Saya ini memang penggemar ojek, buat saya ojek adalah solusi tepat di saat kepepet, maklum rumah saya agak jauh, dan kadang2x suka macet gak puguh. Walaupun Sang Suami gak terlalu setuju kalau saya pake Ojek, ya gimana..Pop, time is priceless. 

Rasa jatuh cinta saya sama moda transportasi ini makin meningkat setelah saya berkenalan dengan gojek. Ini sih solusi banget, terutama dengan jenis layanannya yang beragam, dan menurut saya ya it connects the world, dia connecting the demand and the supply in simply way. Perhatiin deh dengan adanya go-massage, dia nyambungin kita sama si Mbok tukang pijet dengan satu kali tekan tombol..

Selanjutnya, saya yang penasaran dan agak sedikit kepo ini, bertanya mekanisme pengupahan mereka, mengingat ada gojek credit wallet yang jadi favorit saya. Ternyata, setelah dia selesai melaksanakan tugasnya, dia akan dikirimkan uangnya ke rekening ponsel dia.ini yang namanya keuangan inklusif, mendekatkan masyarakat dengan akses keuangan, jadi gojek2x saya ituh sekarang udah punya rekening ponsel, hebatt kan?

Tapi kalau boleh memberikan sedikit feedback  ya, selalu ada problem of success, nah aplikasi gojek ini suka gak stabil, apalagi di jam sibuk…mungkin itu yang harus ditingkatkan

Still, i love gojek, kayaknya ini bisa masuk case studynya HBR deh at least buat mata kuliah innovatioon (haiyaaaa)

Go Gojek…you bring the prosperity and simplicity (ini photophoto saya dengan layanan gojek)
  
    
   

Random Thought

Ini yaaa, mau ngumpulin segelintir orang, gak nyampe sepuluh orang, susah ajah pake banget, sampe buat pra ketemuan dan buat kepanitiaan. 

Nantikan edisi lengkap Jumat depan, jika ada yang terancam tidak bisa, memorandum terpaksa dilayangkan.

Manusiamanusia sok sibuk, susahnyah lebih susah dari reuni 100 orang…